Wednesday, 19 May 2010

Bercinta kerana Allah

بسم الله الرحمن الرحيم

** Sambungan
Di Sebalik Doa Rabitah


اللهم اِنّكَ تَعْلَم اَنّ هَذِهِ القُلُوبَ

Ya Allah. sesungguhnya kamu mengetahui bahawa hati-hati ini

قَدِ اجْتَمَعَتْ عَلَى مَحَبَّتِكَ

Telah bersatu kerana cintaMu

Mencintai Allah adalah perkara yang dituntut di dalam Islam.Kita berhidup selalu tercari-cari alasan, sebab musabab atas setiap perkara yang kita perlu lakukan.Apabila diketengahkan persoalan : " Mengapa aku perlu mencintai Allah?"

Jawapannya amat mudah : " Kerana Allah yang menciptakan kita."

Tetapi sejauh mana kita menghayati sebaris ayat ini?

Dekatilah cermin rumah anda dan tiliklah diri anda.Sedarkah kita bahawa kita adalah 'the most miracle creation' yang wujud di alam ini.Mempunyai 5 pancaindera, bisa menulis dan berjalan.Dapat memalingkan wajah lebih hebat daripada engsel pintu yang tidak perlu dicat untuk mengelakkan pengkaratan.

Tetapi sejauh mana kita bersyukur.

Cara untuk kita bersyukur bukanlah setakat mengucapkan Alhamdulillah malah ia lebih daripada itu.

Kita bersyukur dengan membalas kasih sayang Allah dan segala kenikmatan yang dianugerahkan kepada kita tanpa kita sedar akan kenikmatan itu.Alpanya wahai hati bernama manusia

.Adakah ibadat kita mencukupi untuk membalas segalanya? Fikir-fikirkanlah kerana kita dianugerahkan sebuah alat pemikiran yang disertai dengan akal.Peringatan buat diri saya juga.

Rasailah keindahan mencintai Al-Khalik kita iaitu Allah S.W.T yang mana cinta kita akan terbalas tanpa timbul perasaan ragu-ragu dan rasailah kemanisan bercinta kerana Allah yang mana percintaan ini membawa kita ke jalan redhaNya dan menambahkan saham kita di sana.

Ya Allah, satukan hati-hati kami di bawah lembayung cinta Mu!


video



Sunday, 18 April 2010

Di Sebalik Doa Rabitah (وراء دعاء الرابطة)

بسم الله الرحمن الرحيم


Tanpa Ukhuwwah, hancurlah Islam dan perpaduannya,
Tanpa Ukhuwwah, berpecahlah sesebuah keluarga itu,
Tanpa Ukhuwwah, terputuslah hubungan persaudaraan,
dan Ukhuwwah di jalan Allah membawa nikmat ketenangan.

Kita berhidup di dunia ini dengan membawa satu hati yang dahagakan kasih dan sayang, yang mendambakan ihsan dan simpati, yang mengharapkan rahmat Allah dan hidup dalam ketenteraman dan ketenangan.Hidup tanpa pemberi semangat dan pencurah kasih dan cinta, menenggelamkan insan di dalam lautan kemurungan dan keputusasaan.Jelaslah kita bahawa pentingnya hidup bermasyarakat dan saling kasih mengasihi, tetapi tanpa tujuan yang jelas dalam menjalinkan ukhuwwah, ia boleh mengheret kita ke arah keburukan.

Apakah hadaf kita atau tujuan kita dalam berkasih sayang?
Jawapannya boleh kita teliti di dalam Doa Rabitah yang sentiasa kita amalkan ketika membaca Al Mathurat sebanyak dua kali sehari itu.Sesungguhnya doa ini amat berkait rapat dengan hubungan hati sesama insan.

اللهم اِنّكَ تَعْلَم اَنّ هَذِهِ القُلُوبَ

قَدِ اجْتَمَعَتْ عَلَى مَحَبَّتِكَ

وَالْتَقَتْ عَلَى طَاعَتِكَ

وَتَوَحَّدَتْ عَلَى دَعْوَتِك

وتَعَاهَدَت على نُصْرَةِ شَرِيعَتِكَ

فَوَثِّقِ اللهمَ رَابِطَتَهَا

وَاَدِمْ وُدَّهَا وَاهْدِهَا سُبُلَهَا

وَامْلَئَهَا بِنُوْرِكَ الَّذِي لا يَخْبُو

وَاشْرَحْ صُدُورَهَا بِفَيْضِ الاِيمَانِ بِكَ

وَجَمِيلِ التَوَكُّلِ عَلَيْكَ

وَاحْيِهَا اللهم عَلَى مَعْرِفَتِك

وَاَمِتْهَا عَلَى الشَهَادَةِ فِي سَبِيْلِكَ

اِنَّكَ نِعْمَ المَوْلَى وَنِعْمَ النَصِيْرِِ




Monday, 5 April 2010

'Ibadur Rahman


بسم الله الرحمن الرحيم


Maha Suci Allah yang telah mewahyukan Al Quran menjadi mukjizat terbesar buat Muslim seluruh alam.Alhamdulillah pada cuti Musim Bunga lepas, kami sempat menyelitkan satu usrah dalam kesibukan program-program persatuan hampir bermula.Usrah kami diserikan lagi dengan kehadiran 3 orang sahabat dari Plymouth.Jazakunnallahu khaira jaza’ =D

Salah satu pengisian yang kami dapat pada hari itu ialah Ciri-ciri Orang yang Beriman dari penghayatan Surah Al Furqan Ayat 61-77. InsyaAllah akan dikongsikan bersama.


أعوذ بالله من الشيطان الرجيم


63. Adapun hamba-hamba Tuhan Yang Maha Pengasih (عباد الرحمن) itu adalah orang-orang yang berjalan di bumi dengan rendah hati dan apabila orang-orang bodoh menyapa mereka (dengankata-kata yang menghina), mereka mengucapkan “Salam”,


- Dari sini kita boleh menafsirkan (عباد الرحمن ) yang Allah maksudkan disini adalah orang-orang yang beriman.Di antara Ciri-ciri ‘Ibadur Rahman :

1. Rendah hati : Dalam kata lain adalah orang yang Tawaddu’



2. Sabar : Sabar dalam menghadapi cacian dan hinaan orang kafir dan orang-orang yang mengeluarkan kata-kata yang mampu menyakitkan hati orang.


64. dan orang-orang yang menghabiskan waktu malam untuk beribadah kepada Tuhan mereka dengan bersujud dan berdiri.


3. Sentiasa menghidupkan malam : Qiyamullail iaitu Solat Tahajjud dan diringi dengan solat-solat sunat yang lain.



65. dan orang-orang yang berkata, “ Ya Tuhan kami, jauhkanlah azab Jahanam dari kami, kerana sesungguhnya azabnya itu membuat kebinasaan yang kekal,”


4. Takut akan seksaan Allah dan sentiasa mengingati mati.



67. Dan (termasuk hamba-hamba Tuhan Yang Maha Pengasih) orang-orang yang bila menginfakkan (harta), mereka tidak berlebihan, dan tidak (pula) kikir, diantara keduanya secara wajar,


5. Menginfakkan harta : di jalan yang betul, samaada di jalan Allah ataupun kepada faqir miskin dan bersederhana dalam menginfakkan harta.



68. dan orang-orang yang tidak mempersekutukan Allah dengan sembahan lain dan tidak membunuh orang yang diharamkan Allah kecuali dengan (alasan) yang benar dan tidak berzina; dan barangsiapa melakukan demikian itu, niscaya dia mendapat hukuman yang berat,


6. Tidak mensyirikkan Allah : Syirik terbahagi kepada dua iaitu Syirik Jali (جلي)bermaksud menzahirkan kesyirikannya secara terang-terangan.Manakala yang kedua ialah Syirik Khafi
( خفي) yang mana kesyirikannya tidak disedari oleh orang sekelilingnya malah kadang-kadang dia sendiri juga tidak sedar akan kesyirikannya.Sesungguhnya Syirik Khafi ini amat bahaya kerana dalam tidak sedar kita telah mempersekutukan Allah.


7. Tidak membunuh orang sesuka hati dan tanpa sebab, dalam kata lain mereka hanya melakukan hukuman bunuh terhadap orang-orang yang telah digariskan Allah sahaja seperti orang murtad yang tidak mahu kembali kepada Islam walaupun telah dinasihati.


8. Menjauhkan diri daripada zina : Sebagaimana yang ditekankan di dalam Surah Israa’ Ayat 32 yang bermaksud, “ Dan janganlah kamu mendekati zina; (zina) itu sungguh suatu perbuatan yang keji, dan suatu jalan yang buruk.”


71. Dan barangsiapa bertaubat dan mengerjakan kebajikan, maka sesungguhnya dia bertaubat kepada Allah dengan taubat yang sebenar-benarnya.


9. Apabila mereka bertaubat, mereka tidak mengulangi kesalahan yang telah mereka lakukan.


72. Dan orang-orang yang tidak memberi kesaksian palsu, dan apabila mereka bertemu dengan (orang-orang) yang mengerjakan perbuatan-perbuatan yang tidak berfaedah, mereka berlalu dengan menjaga kehormatan dirinya,


10. Tidak memberi kesaksian palsu : Tidak berbohong dan bercakap benar.



11. Menjauhkan diri dari maksiat : Menjauhkan diri dari apa-apa sahaja yang boleh mempengaruhi mereka dengan perkara maksiat demi menjaga kehormatan diri mereka.


73. dan orang-orang yang apabila diberi peringatan dengan ayat-ayat Tuhan mereka, mereka tidak bersikap sebagai orang-orang yang tuli dan buta,


12. Senang menerima peringatan dan nasihat.


74. Dan orang-orang yang berkata, “Ya Tuhan kami,anugerahkanlah kepada kami pasangan kami dan keturunan kami sebagai penyenang hati (kami), dan jadikanlah kami pemimpin bagi orang-orang yang bertaqwa.”



13. Mereka ialah orang yang sentiasa berdoa supaya mendapat pasangan dan keturunan yang baik seperti doa dia atas.Doa di atas amat sesuai untuk dipraktiskan selepas setiap solat.

InsyaAllah kita cuba sedikit demi sedikit menggantikan perkataan ‘mereka’ kepada ‘kita@saya’. Semoga kita tergolong di dalam kalangan orang-orang yang dipanggil ‘IBADUR RAHMAN.


Jazakillah Lily! =D

Sunday, 4 April 2010

Di antara Solat dan Sembahyang



Tercatat di dalam kitab PEDOMAN SHALAT oleh Prof. Dr. T.M. Hasbi Ash-Shiddieqy, mukasurat 69, di bawah tajuk: 23. SEBAB DINAMAI SHALAT, ada menyatakan seperti berikut:-

Hikmah dan sebab dinamai ‘ibadat yang penting terkenal ini dengan nama shalat, adalah kerana mengingat bahwa di dalam shalat itu terdapat “tawajjuh” (usaha berhadap diri pada Allah) dan “do’a” (seruan memohonkan hajat dan ampunan kepada Allah s.w.t.)

Mengingat hal ini amat utamalah kita memakai kata shalat, jangan memakai terjemahannya = sembahyang. Apalagi apabila diingat bahwa kata sembahyang itu berasal dari bahasa Sankrit, yang bererti menyembah dewa.

Dalam cerita-cerita Hindu kita mungkin pernah mendengar perkataan ‘Yang’ / ‘Iyang’, seperti “berIyang-Iyang” atau “Sang Yang”. Jadi, berkemungkinan besar ‘Yang’ / ‘Iyang’ itu adalah nama dewa yang mereka sembah. Dalam sejarah orang Melayu sebelum Islam datang adalah berugama Hindu. Mereka kemungkinan menggunakan perkatan sembah Iyang atau sembah Yang yang bererti sembah dewa yang bernama Yang / Iyang.


Atau mungkin ‘Yang’ / ‘Iyang’ itu bererti ‘tuhan’ yang dimaksudkan “yang pencipta dan yang patut disembah”. Ini memberi erti bahawa pengenut ugama Hindu menganggap dewa itu adalah Iyang / Tuhan mereka. Dan bagi kita orang Islam Tuhan / Iyang (jika Iyang bererti tuhan) sebenarnya adalah dan hanyalah Allah s.w.t.


Jika begitu sembahyang (asalnya sembah Yang / Iyang) itu boleh bererti sembah tuhan. Jadi ini pun bagi saya masih belum tepat digunakan. Coba, mithalnya, ‘Yang’ itu ditukar kepada perkataan ‘tuhan’ dalam kalimat “sembahyang Fardhu Dzohor”, maka ia akan berbunyi “sembah tuhan Fardhu Dzohor”. Ini boleh menyerongkan dan merosakkan ‘aqidah bila disebutkan untuk shalat-shalat lain yang terdapat bermacam-macam dalam seharian kita, kerana seolah-olah pengertiannya bahawa banyak tuhan yang hendak disembah dalam seharian….. na’uuzubillaa-hi min zaalik……..


Dari itu nasihat saya untuk diri saya dan untuk saudara seagama yang dikasihi sekelian adalah lebih baiknya, bagi menolak kemungkinan- kemungkinan tersebut, kita membiasakan menggunakan perkataan ‘sholat’ dari mengunakan perkataan ‘sembahyang’, tambahan lagi tidak susah rasanya untuk kita menyebutkan dan mempergunakan perkataan ‘sholat’ itu.


Sekian, harap dapat dibetulkan jika terdapat sebarang kesalahan atau ketergelinciran pendapat, kerana jika ianya benar maka itu adalah hidayah dari Allah, dan jika salah itu adalah kelemahan saya yang coba dengan ikhlas untuk menyebarkan dan menyampaikan sekadarnya ilmu yang ada.


Wallaa-hu a’lam………

*Dipetik dari pmmmgroups

Sunday, 7 February 2010

Mak, kenapa saya dilahirkan?

بسم الله الرحمن الرحيم
Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani


Kenapa aku dilahirkan di dunia ini?

"Mak, kenapa saya dilahirkan?"
Pernahkah kita menanya soalan sebegini kepada ibu kita?Agaknya apakah jawapan ibu kita?Sila cuba tanya ibu anda.

Mungkin ibu kita akan menjawab ,

Jawapan dari aspek cinta:
"Kamu lahir kerana bukti cinta mak dan ayah, sayang
."
Jawapan dari
aspek saintifik:
"Kamu lahir kerana kamu adalah sperma yang berjaya melepaskan nukelusnya ke dalam ovum."
Jawapan dari aspek agama:
"Kerana Allah mencipta kamu."

Matlamat hidup hakiki

Ya, semua jawapan di atas adalah benar, betul dan tepat. Kita lahirkan kerana cinta.Kita dilahirkan kerana kita adalah johan dari sperma-sperma yang lain.

Siapakah yang menciptakan cinta?
ALLAH!
Siapakah yang menciptakan sperma?
ALLAH!


Kerana kamu adalah roh yang terpilih yang mana dipilih untuk menyembah dan
dan menjadi hamba pada Tuhan yang Esa iaitu Allah yang Maha Pencipta

Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan agar mereka beribadah kepada-Ku.
(Surah Az-Zariyat 51:56)


Pernahkah kita terfikir apa matlamat hidup kita di dunia ini?
Setiap insan di muka bumi ini ada matlamatnya. Seorang miskin ingin menjadi lebih kaya. Seorang kaya ingin menjadi jutawan. Seorang pelajar ingin berjaya. Seorang ibu ingin melihat anaknya membesar dengan baik. Hatta seorang perompak ingin merompak bermillion-million wang.
Tetapi bayangkan, selepas kita mendapat semua yang kita hajati sehingga tiada lagi perkara yang kita ingini, bukankah hati kita akan diselubungi kebosanan dan kekosongan?

Jika kita melihat kitaran hidup seorang
non-muslim:
Ketika kecil ingin berjaya dalam pelajaran dan memasuki universiti yang terbaik di dunia.
Apabila masuk ke alam pekerjaan mereka cuba menjawat jawatan tertinggi.
Setelah berkahwin mereka mengharapkan perkahwinan mereka berjaya.
Kemudian mengharapkan anak mereka berjaya dalam hidup dan mempunyai cucu sehinggalah sampai satu saat, usia mereka telah memasuki 60 an.Semua impiannya di dunia ini telah dikecapi sehingga tiada apa lagi yang dihajatinya.Hidup mereka memasuki zon kebosanan dan kesunyian.
Tetapi hayat seorang muslim tidak akan memasuki zon ini kerana mereka mempunyai matlamat hidup yang hakiki iaitu cinta Allah dan syurgaNya.
Selepas semua hajat dunianya telah dikecapi sekalipun tetapi mereka masih mempunyai matlamat akhirat yang tidak akan terputus ditengah jalan sehinggalah nyawa mereka ditarik.

Wahai Tuhanku,
Engkau adalah Tuhanku, tidak ada Tuhan selain Engkau;
Engkau yang menciptakanku dan aku hambaMu,
dan aku berada dalam perjanjian dengan Mu,
dan ikrar kepada Mu yang aku akan laksanakan dengan segala kemampuanku.
Dan aku berlindung kepadaMU Ya Allah dari segala kejahatan yang telah kulakukan,
aku mengakui nikmat Mu kepadaku Ya Allah,
dan aku mengakui dosaku, maka ampunilah aku,
kerana tidak ada yang boleh mengampuni dosa-dosa kecuali Engkau.


Islam akar Rohani, Rasional siraman Fikrah, Ketenangan baja Kekuatan